Review Novel Nightmare Side 3 by Tim Ardan Radio

Mimpi buruk adalah salah satu hal yang bisa bikin kita jadi takut untuk tidur. Ya gak? Takut aja gitu, soalnya kalau tidur lagi kita akan mengalami mimpi yang tidak mengenakan lagi. Kalian pernah mimpi buruk gak? Kalau gue pernah. Waktu itu gue tidur (yakali gue mimpi saat boker?!) trus gue mimpi satu per satu keluarga gue meninggal dalam waktu yang berdempetan. Mimpi itu sampai bikin gue berkeringat. Soalnya gue tidur di sebelah bara api. Satu lagi mimpi buruk yang paling mengerikan di dalam hidup gue. Ditangkep bencong lalu diiket di pohon pisang. Trus gue diciumi hingga lebam-lebam. Oke yang ini bohong.

Gue rasa kalian juga pernah mengalami mimpi buruk. Ya gak? Saat malam hari kalian mimpi jadi jomblo. Besoknya kejadian, kalian jomblo. Ngeri banget kan? Itu lo diputusin pacar atau aslinya memang jomblo sih?!

Iya nih gue juga pernah mimpi buruk.

Mimpi apaan lo pak?

Gue mimpi ngeri banget. Mimpi titit gue menguap lalu menghilang!

Gila! Jorok amat sih lo pak! Pagi-pagi udah ngomongin titit aja. Tapi serem juga sih. Gue juga gak bisa ngebayangin kalau titit gue tiba-tiba menguap lalu menghilang gitu aja. Aduh amit-amit deh!

Oh iya sebelum kelupaan, gue mau nyapa teman-teman pembaca dulu. Apa kabar nih kalian? Semoga baik dan sehat selalu yaa. Jomblo apa kabarnya? Masih jomblo aja yaa? Ciandeh lo! Sabar yaa Mblo. Kalau kamu itu cewek, gimana kalau kita pacaran aja? *eh. Yang pacaran apa kabarnya? Gue doain lo besok putus. Eh bukan. Maksud gue itu, semoga kalian langgeng sampai kakek nenek yaa. Aamiin.

Dalam rangka Virtual Book Tour Horror yang diadakan oleh Bukune, kali ini gue akan me-review sebuah novel horror yang ada kaitannya dengan mimpi buruk. Bukan novel yang habis lo baca trus lo jadi diputusin pacar. Bukan. Melainkan judulnya yang ada sangkut pautnya dengan mimpi buruk. Buku apa itu? Yaps! Nightmare Side 3 by Tim Nightmare Side Ardan.

Source: klik
Judul: Nightmare Side 3
Penulis: Tim Nightmare Side Ardan
Penerbit: Bukune
Genre: Horor
Tebal: 190 halaman
Terbit: tahun 2013
ISBN: 602-220-108-x

Deskripsi:

Yang tidak terlihat bukan berarti tidak ada, dan yang terlihat belum tentu benar adanya. Kita hanya bisa melihatnya sebagai firasat. Sekelebat bayangan tanpa tubuh, bulu kuduk yang berdiri tanpa sebab, atau suara halus yang terdengar entah dari mana.

Itulah “mereka”…, makhluk halus, arwah penasaran, hantu gentayangan, dan penunggu sudut-sudut sepi. Para penghuni sisi lain dunia. Sisi yang dianggap sebagai “mimpi buruk” oleh manusia.

Nightmare Side kembali lagi dengan cerita seram yang membuatmu enggan sendirian. Siapkan dirimu sebelum membacanya…

***

Buku ini berisi kumpulan cerita seram yang dituliskan oleh Tim Nightmare Side Ardan Radio. Dimulai Penunggu Seram dari Gua Jepang. Bercerita tentang seseorang yang mengunjungi salah satu gue peninggalan Jepang yang berada di daerah Bandung bareng teman-temannya. Mereka dipandu oleh seorang guide yang tau selah beluk gua ini. Si pemandu itu mewanti-mewanti kepada mereka agar tidak menyebutkan kata “LADA”. Tapi, seorang ini (gue gak tahu namanya bro. Di ceritanya gak ada) mengucapkan kata “lada” berulang kali di dalam hatinya. Hal itu pun mengundang kejadian-kejadian aneh yang menimpanya. Mulai dari ngerasa menabrak seseorang padahal gak ada siapapun di belakangnya. Sampai mengalami hal-hal mistis sebulan setelah mengunjungi gua Jepang tersebut.

Yang kedua adalah Hantu Perempuan di Kursi Tunggu. Bercerita tentang seorang bernama Lita yang bekerja lembur di sebuah bank. Bank ini menempati rumah zaman kolonial Belanda (bingung sama maksud kalimatnya? Gue juga.) Lita lembur karena pekerjaannya masih banyak. Sebagai seorang senior, dia malu kalau mengerjakan pekerjaan yang sedikit. Dia maunya lebih. Sampai potong rumput pun dia kerjain. Oke bercanda. Dia menghitung uang seabrek di meja teller. Jam 11 malam, dia masih lembur di kantornya. Dan beberapa saat kemudian, dia mengalami hal-hal mistis saat itu.

Cerita selanjutnya? Ya baca aja deh buku ini kalau mau tau kelanjutannya seperti apa. Oke?

I rate 2.5 of 5 stars for this book.

Jujur aja, gue kurang suka sama buku ini. Kenapa? Mari kita bahas satu per satu.

Dari cover buku dulu deh. Keren menurut gue. Cover-nya bernuansa hitam dan ada boneka bayi atau bayi beneran yang sedang duduk di pojokan tembok. Pertama kali melihat cover bukunya, lo akan yakin kalau ini adalah buku horror. Yaiyalah! Masa buku panduan untuk menjadi bayi yang imut?!

Menurut gue, kita tidak harus menuliskan kata “seram” untuk membuat pembaca jadi takut. Lebih baik tunjukan saja hal-hal apa yang membuat itu menjadi seram. Bukannya menuliskan begitu. Jadi, kesan seremnya gak dapet menurut gue.

Gue tahu kalau cerita-cerita horror maupun thriller itu memakai bab yang cepat atau pendek. Mungkin tujuannya agar tidak bertele-tele atau melenceng. Kesan horror yang ingin ditunjukan oleh tim penulis kurang dapet aja gitu yaa di setiap babnya. Gue rasa, penulis kurang berhasil menciptakan suasana tegang atau seram dengan cepat di setiap babnya.

Gue gak ngerti aja gitu yaa. Mayoritas cerita di buku ini, kalau ketemu hantu itu bawaannya pingsan mulu. Klise banget menurut gue. Jujur aja nih, gue beberapa kali lah melihat hantu di suatu tempat bahkan di rumah sendiri, gak pernah pingsan begitu. Palingan syok doang saat pertama kali ngelihatnya. Apa jantung mereka terlalu lemah? Atau mungkin jantung gue kayak batu? Ah gak tau deh.

Horrornya kurang greget bro. Oke, untuk seumuran anak SD mungkin hal itu sukses bikin mereka takut. Tapi mesti inget lagi, pembaca kalian itu mayoritas remaja – dewasa pecinta buku horror. Yang rindu akan bacaan-bacaan horror yang fresh dan renyah gitu. Yaa mudah-mudahan untuk kedepannya tim penulis bisa berkarya lebih baik lagi dan bisa menyuguhkan bacaan horror yang keren. Aamiin.

Masih ada typo yang gue temukan di dalam bukunya. Mari kita tengok halaman 177. Di sana ada kata “peremuan” yang mungkin maksud penulis adalah “perempuan.”

Terus, coba tengok halaman 150 paragraf kedua kalimat kelima deh. “Lemari, tempat tidur, bahkan sebuah ada di dalamnya.” Gue gak ngerti sama maksud kalimat itu. Ada sebuah apa di dalamnya? Apa mungkin tim penulis kelupaan menulis sesuatu untuk melengkapi kata “sebuah” ini? Atau mungkin bentuk kalimatnya memang seperti itu? Kalau memang benar seperti itu, berarti IQ gue masih sengklek untuk mengerti maksud kalimat tersebut.

Jujur aja nih, gue beli loh bukunya! Karena kemarin itu kepincut sama twit-twit Bukune dan juga covernya yang serem. Audio yang ada di dalam cd ini serem banget bro! Gue dengernya siang-siang aja sampai takut. Kalau audio cd nya mah serem banget menurut gue. Keren!

Source: Dok. Pribadi
Buku ini gue rekomendasikan buat kalian yang baru mengenal bacaan horror lewat kumpulan cerita. Tidak gue rekomendasikan buat kalian yang menginginkan bacaan horror yang fresh, tidak klise, dan bertele-tele kayak gue. Padahal gue belum tentu juga bisa nulis horror yang bagus.

Source: Dok. Pribadi

Sekian review Nightmare Side 3 by Tim Nightmare Side Ardan dari gue. Mohon maaf apabila review diatas pedes dan kejem banget. Gue gak ada maksud untuk menjatuhkan. Gue hanya berusaha jujur untuk mengomentari dari sudut pandang pembaca. Hal ini demi kebaikan tim penulis agar bisa berkarya lebih baik lagi kedepannya. Dan juga gue tentunya. Mudah-mudahan review ini bermanfaat yaa. Dadah..

Thanks for reading!

22 komentar

gue udah baca buku ini, tapi tetap aja gitu gue ketakutan-_- sekarang bukunya udah hancur gara-gara dibaca anak sekelas. *malah curcol*

Balas

Bukunya diperkosa sama temen2 sekelasnya? Wah.

Balas

ini buku kok kayaknya serem ya :v

Balas

Monggo langsung di baca yee novelnyaa

Balas

bentar deh gua tanya mamah gua dulu, boleh ga gua beli ini buku ya.. eh tapi ngomong-ngomong gua tertarik sih, tapi niat buat beli blm ada, tapi sumpah pocong dulu ya, kalo gua beli buku ini, gua ga bakal jadi botak kayak si anak bayi itu kan? iya kan?!

Balas

Jangan banyakan mikir, nanti kamu bs botak

Balas

taik poto lo yang kedua Wang -.- pengen gue colok pake lightstick.




gue udah baca yang pertama dan kedua. iya. gue beli bukunya. ini lebih kayak kumpulan cerita gitu sih. jadi gak terlalu serem. cuma kok nagih ya??

untuk cd audionya, sampe sekarang belum gue dengerin. gak ada niat untuk nyoba, setelah adek gue dan teman-temannya lari terbirit-birit disiang hari setelah mendengarkan itu.

Balas

Coba deh denger audio cdnya! Dijamin deh lo bakal ngumpet di sumur karena saking seremnya.

Balas

Belum pernah baca nih buku. Pengen banget baca bukunya, penasaran seperti apa buku ini. Siapa tahu bisa jadi inspirasi buat nulis horornya. Hihihihi

Balas

Halo, salam kenal, ya. Besok saya juga kebagian jadwal posting resensi Nightmare Side part 1.

Balas

Sok atuh langsung dibaca novel ini yaa..

Balas

Iyaa salam kenal juga. Oh semangat yee..

Balas

Kak, itu fotonya serem pas kedua.

Balas

Jangan liat lama2, nanti mata kamu jd meleleh

Balas

Yang Nightmare side 2 juga kurang horor. Udah baca blm?

Balas

bingung mau komen apa. yang jelas aku ga punya nyali untuk hal-hal yang horror pas malam hari, hhe

Balas

jadi pengen dengar audionya. brapaan bang?

Balas

Kurang tau gue bro. Coba googling aje yaa

Balas

Asik ada juga yang nge-review Nightmare Side, sebagai (mantan) Ardan School bangga hahaha!!. kalo loe tinggal di Bandung coba deh dengerin yang asli nya di Ardan, lebih serem tuh..

Balas

Iyaa kalau gue main ke Bandung, gue denger di Ardan deh! Hehe.

Balas

Setelah membaca, yuk donasikan komen bekualitas kalian ke blog ini! Komen yang baik dan berkualitas dari kalian sangat berarti bagi gue. Tulis di bawah ini ya!

Hak Cipta 2014 - Wangga Kharisnu's Blog
Desain oleh Jang!